Inna Lillahi, Tsunami Sedot 7 Nyawa Peserta Family Gathering PLN di Anyer

  • Whatsapp

BANTEN — Dilaporkan ada tujuh dari 256 peserta Family Gathering PLN meninggal dunia.

Acara yang juga dihadiri Seventeen Band tersebut digelar di kawasan pantai Tanjung Lesung, Anyer Banten, pada Sabtu (22/12/2018) malam.

Dikutip Kompas.com EVP Corporate Communications dan CSR PT PLN (Persero) I Made Suprateka mengatakan, dari 256 orang tersebut, sebanyak 7 orang meninggal dunia, dan beberapa mengalami luka-luka.

“Beberapa yang luka-luka di bawa ke rumah sakit terdekat dan ke Cinere,” lanjutnya.

Sebelumnya BMKG menyatakan bahwa gelombang tinggi yang menerjang pantai di sekitar Selat Sunda adalah tsunami.

Hasil pengamatan menunjukkan tinggi gelombang masing-masing 0.9 meter di Serang pada pukul 21.27 WIB, 0,35 meter di Banten pada pukul 21.33 WIB, 0,36 meter di Kota Agung pada pukul 21.35 WIB, dan 0,28 meter pada pukul 21.53 WIB di Pelabuhan Panjang.

Meski menyatakan tsunami, Kepala Pusat Gempabumi dan Tsunami BMKG Rachmat Triyono menyatakan bahwa sebenarnya tidak ada aktivitas seismik di sekitar lokasi gelombang tinggi.

Tsunami kemungkinan disebabkan longsor bawah laut akibat erupsi Gunung Anak Krakatau dan gelombang pasang akibat bulan purnama.

Kabar terbaru tercatat sudah ada 43 orang dinyatakan meninggal dunia, 584 orang luka-luka dan 2 orang hilang.

Kerugian fisik akibat tsunami tersebut, meliputi 430 unit rumah rusak berat, 9 hotel rusak berat, 10 kapal rusak berat dan puluhan rusak.

Pos terkait